Pasar Hewan di Banjarnegara Ditutup Sementara, Tekan Wabah PMK Meluas

- 16 Mei 2022, 19:20 WIB
Plh Bupati Banjarnegara Syamsudin  saat press release di Pringgitan Rumah Dinas Bupati tentang PMK pada Senin 16 Mei 2022
Plh Bupati Banjarnegara Syamsudin saat press release di Pringgitan Rumah Dinas Bupati tentang PMK pada Senin 16 Mei 2022 /doc. Humas Pemkab Banjarnegara

BANJARNEGARAKU – Pasca ditemukannya 14 ekor sapi yang dinyatakan positif mengidap Penyakit Mulut dan Kaki (PMK) di desa Karangjambe, Kecamatan Wanadadi berbagai langkah dan upaya dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Banjarnegara.

Plh Bupati Banjarnegara Syamsudin mengatakan Pemkab sudah melakukan upaya-upaya untuk mengendalikan penyebaran penyakit ini seperti penutupan pasar hewan.

“Seluruh pasar hewan besar maupuan kecil di wilayah Kabupaten Banjarnegara mulai Senin, 16 Mei 2022 ditutup untuk mencegah penyebaran penyakit dan sterilisasi lokasi,” paparnya.

Baca Juga: Teror Pocong di Kecamatan Pandanarum Banjarnegara, Berikut Himbauan Camat Sagiyo

Penutupan pasar hewan dilakukan selama 14 hari kedepan terhitung mulai Senin 16 Mei 2022, untuk pengendalian penyebaran PMK, yang  telah menginfeksi ternak sapi di Kabupaten Banjarnegara

Lebih jauh dia menjelaskan, PMK termasuk penyakit yang menular pada hewan, tetapi tidak menular atau bersiko terhadap kesehatan manusia.

Baca Juga: PMK Masuk Banjarnegara, Berikut Langkah dan Strategi Pemerintah

Masyarakat diminta untuk tidak panik terhadap temuan tersebut, mengingat PMK tidak menular kepada manusia.

“Pemkab juga membentuk gugus tugas dari beberapa OPD terkait, membentuk posko di Dinas Pertanian Perikanan dan Ketahanan Pangan Banjarnegara," lanjut Syamsudin

Halaman:

Editor: Dimas D. Pradikta


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

x